Untuk Jaman Now

Tiap orang punya kebutuhan yang beda dg orang lain, dan jangan tunggu orang lain yang bergerak menyadari kebutuhan kita, krn yang paling tahu adalah kita. Kebutuhan tiap orang tidak bisa disamakan karena tiap orang adalah unik, akan berkembang menurut potensi² masing² di kemudian hari.

Misal. Di SD, SMP, dan SMA sekarang ini km punya temen² yg selalu sekelas/barengan belajarnya, dapet guru yang sama, dapet pelajaran² yang sama, dapet tugas² yang sama, dan jadwal ujian yang sama. Semua dikerjakan bareng². Tapi seiring dengan berjalannya waktu dan usia, kalian akan mengerucut ke jalan profesi masing², di mana jurusan²nya, kampus²nya, dan pekerjaan²nya udah beda. Harus bisa mandiri dan inisiatif sendiri. Mandiri bukan berarti ga butuh pertolongan orang lain. Mandiri dalam artian, kitalah pusat pengelola seluruh kegiatan harian kita. Bukan lagi ortu, guru, dosen, ataupun teman². Harus bisa yang paling semangat sendiri. Karna ga ada lagi pengingatmu/barenganmu untuk menyelesaikan seluruh tugas²mu. Nanti akan bekerja sendiri menurut pilihan kita, berumah tangga sendiri juga (tentu berdua sama suami lah haha), dan sbg perempuan adalah penopang anak² kita nantinya di rumah.

Zaman now memang zaman yang beda banget dengan jaman dulu. Sekarang tiap anak pasti pegang hp, dr mulai usia balita & TK bahkan ada yang udah bergadget. Semua informasi datang begitu cepat tanpa disangka² & tanpa kita mau. Di situlah godaan² pemecah konsentrasi, godaan pengen nyobain dunia luar, godaan males belajar krn yg diliat di gadget adalah hal² hiburan yang indah & terlihat mudah untuk dilakukan. Blm lg dg adanya gojek, grabbike, & go go go lainnya yang kadang bisa melenakan. Kita jadi udah terbiasa menerima barang jadi, tanpa harus berusaha lebih jauh. Jaman kk dulu waktu internet & hp blm sepopuler & secanggih sekarang, kita masih biasa naik angkot (kalo ojek konvensional mahal hehe), beli makanan sendiri, ke mana² jalan sendiri, krn blm ada teknologi jaman now. Jadi kegigihannya lumayan selalu diasah.

Sekarang walau jamannya beda jauh dg yg dulu, bukan berarti kalian lemah, tapi tantangan² dan godaan²nya harus bisa diantisipasi. Kalo jaman dulu, kk & temen² mikirin mw kuliah d mana pas kelas 12. Tapi kl skrg, kalian yang msh kelas 10 pasti udah pusing tentang abis lulus mw ke mana? hehe.. Kk juga merasakannya. Karena di era internet ini, arus keterbukaan informasi besaaar banget. Yang tadinya belum diketahui, jd cepat terbuka. Dan ini sekali lagi adalah tantangan kalian, dan jangan dikeluhkan. Kalau dikeluhkan, ntar makin pusing. Beneran deh 🙂

Jadi, kekurangan & kelebihan anak² jaman kakak yg lahir tahun 1990-an adalah, belum gadgetable, pengaruh internet ga terlalu signifikan, blm ada medsos² kyk fb twitter ig, dan teknologi ga secanggih skrg. Maka agak² datar hidup kami waktu itu + blm ada gojek & go go-an lainnya shg bwt memenuhi kebutuhan harus usahain sendiri. Tapi jaman dulu bimbel ga sebanyak & se-mengemuka skrg, jadi kami banyakan belajar sendiri, merhatiin guru, baca buku sekolah, atau belajar bareng temen.

Kehidupan selalu berputar dan bertambah. Bertambah umurnya, bertambah berkembang tubuh kita, tugas² kita, dan lain². Ga mungkin dg usia yang udah belasan tahun sedang remaja gini, beban & kemudahannya sama kayak kita SD & SMP dulu. Semua pasti bertambah sulit & makin banyak tantangannya, krn otak kita juga udah ditambahkan sama Allah kemampuannya untuk memecahkan masalah² yang lebih rumit. Kalo dulu TK & SD، kita mgkn selalu ada di bawah ketiak orang tua kita. Mau minta ini, beli ini, belanja ini, serba gampang. Semua serba enak krn bergantung dg orang lain (orang tua). Tapi mulai SMP & SMA ini, trus kuliah lalu kerja, kita ga bisa selamanya bergantung dg mereka. Karna orang tua ada cuma sebentar di dunia. Lama kelamaan akan ringkih, ga sekuat dulu. Atau mgkn pergi tiba² meninggal, meninggalkan kita.

Ga mau kan krn ga punya bekal ilmu yang cukup untuk menghidupi diri kita, kita jadi terlunta² & merepotkan orang lain? Kalo dulu kita sekedar konsumen yg menikmati hasil² produksi orang lain kyk pangan sandang papan, ke depannya kita dituntut juga menjadi produsen/orang² yang memberikan sumbangsih karyanya untuk kehidupan orang lain. Krn ga selamanya kita bergantung pada orang lain. Akan tiba saatnya di mana kita harus berdiri dari hasil kerja & karya kita, untuk menghidupi diri kita, keluarga, dan bermanfaat untuk orang lain.
Cepat atau lambat.

Kk jd inget ungkapan, “Kalau kamu tidak bersikap keras terhadap dirimu, nanti kehidupanlah yang akan bersikap keras terhadapmu.”

Kebayang ga, kl kita dikaruniai Allah langsung bisa semuanya? Bisa jadi kita akan sombong, ga bersyukur, dan meremehkan orang lain krn kita dengan mudahnya bisa semua. Dg kita ada kekurangan, kita akan lebih sayang sm diri kita & orang lain, lebih menghargai proses & hasil kerja orang lain, sehingga terpenuhilah ruang² kosong di jiwa kita untuk bersosialisasi dg orang lain (hablumminannas).

Yang pasti, berdoa & dekat ke Allah terus ya, untuk apapun kegiatan & keputusanmu. Termasuk ini nasehat buatku juga.

“Mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai oleh Allah daripada mukmin yang lemah. Namun, keduanya tetap memiliki kebaikan. *Bersemangatlah atas hal-hal yang bermanfaat bagimu. Minta tolonglah pada Allah, jangan engkau lemah.* Jika engkau tertimpa suatu musibah, maka janganlah engkau katakan: ‘Seandainya aku lakukan demikian dan demikian.’ Akan tetapi hendaklah kau katakan: ‘Ini sudah jadi takdir Allah. Setiap apa yang telah Dia kehendaki pasti terjadi.’ Karena perkataan law (seandainya) dapat membuka pintu syaithon.”

(HR. Muslim)

Advertisements

Kamus tentang Orang

Ini pernah diposting tanggal 11 Juni 2017 di ig. Tapi tetep lucu aja kalo diinget-inget lagi hehe..

Thank u for

1. R, yang setiap kali ketemu selalu senyum duluan dan menyapa dengan sangat riang. Ga peduli bahwa orang yang disapanya lagi bete/males nyapa duluan. Selalu menebar hangat! Love u!
.

2. R, yang selalu ringan hati dan ringan tangan lebih dulu, ga pernah ngeluh! Sekalipun dari wajahnya. Amat berasa warm heart-nya 🙂 .

3. W, yang udah jarang banget ketemu, tp selalu sabar dan merespon semua curahan kata2 “galau” dan “sesuatu”. Semua responnya benar-benar membahagiakan dan memulihkan 🙂 .

4. E, yang sering nyentrik, tapi easy going banget ngadepin segala sesuatu. Ga mudah tergoyahkan. Jalan terus dan pede!! .

5. R, yang easy going, tapi kalo ngomong bisa dalem bgt. Dia bisa nyatu sama kalangan apapun. Sama “atas”, “samping”, dan “bawah”. Supel elastis.

6. N, tegas, cepat kalo ngerjain apapun, dan super sabar. Juga multitasking banget.
4T (Tetap Teguh Tak Tergoyahkan) .

7. A, anak ini adem banget. Tenang. Nyaman kali cerita dengannya. Ga pernah ngomelin apapun. Sabar banget dihujani obrolan2 yang mungkin ga penting, tapi (menurut gw) penting banget hahaha.. Sabar ya A. Love u.

8. L, sama anak ini emg jarang ketemu bwt ngobrol lama. tapi gw tau bahwa kita punya keeratan hati yang tak terbosankan hehe.. Merasa nyambung terus aja di hati, terbuka, dan deket juga kalo ngobrol. Bener ga L? 😜 .

9. C, ini keknya paling sering kena imbas atas terpaan pantun2 dan sajak2 gw yang kadang… hahaha.. Maaf ya 🙏😜. Pokonya dia sabar banget. Dulu2 kayak dijadiin tester pertama bwt almost sebagian besar pantunku. Thank uuu 🙏 .

10. Y, yang diem2 suka merhatiin pantun2 n puisi2 gw yg diposting di ig. Paling sering like. Dan pernah nanyain “kenapa ga posting lagi?” sewaktu dulu sempet vakum. Kamulah yang bikin aku nulis lagi di sini Y. Trims 🙏 .

11. V, ini anak sering bgt gw recokin malem2 sama pantun2 yang “aneh”, tapi dia-nya malah ketawa2 aja. Respon-responnya bikin kangen 😖 .

12. L, yang satu ini juga sabar banget ngadepin tulisan2 gw. Dia bikin gw yakin bahwa ga ada tulisan dan postingan yang sia-sia. Sebab, selalu ada yang tetap suka, walau itu belum sempurna. .

dan…

13. H, dia memang ga di sini, tapi gw ngerasain banget kehadiran doa-doanya. Dia yang paling sering muncul di sekelebatan pikiranku tiap hari. Moga selalu dalam lindungan Allah ya, H! Miss u soo much dear

Tips Anti Stres

Tips anti stres

1. Dalam setiap keadaan, setiap detiknya, pikirkan HANYA 2 hal, HANYA DUA HAL saja. Pertama, yang kini dipegang oleh tanganmu/di depan matamu/yang paling MENDESAK SAAT INI JUGA. Pikirkan dan kerjakan ITU SAJA. JANGAN YANG LAIN-LAIN ikut masuk ke pikiranmu. MISAL: Saat ini lagi ngerjain PR MTK MINAT 10 nomor, ya udah, pikirin dan kerjakan ITU SAJA. JANGAN MELAYANG-LAYANG KE YANG LAIN. Misal: ke tugas kelompok biologi, ada janji mau traktir temen, besok si sahabat ultah trus belom beli kadonya, ada PR bikin prakarya, belajar buat tes lisan sejarah, dan lain-lain. INGAT! Kerjakan dan pikirkan yang di depan matamu saja!!

Kedua, sambil dipikirkan kerjaan setelah kerjaan yang pertama apa. Misal: dari prioritasnya, sesudah ngerjain MTK MINAT lalu menghubungi teman² untuk rencanain kumpul bareng ngerjain tugas biologi. Jadi, di otak kita isinya HANYA: 99% ngerjain PR MTK MINAT, 1% rencana setelahnya, yaitu menghubungi teman² untuk biologi. Ingat! 99% masa kini, 1% yang setelahnya. ITU SAJA. Dengan begitu, pikiran kita ga akan terbebani oleh segala macam kekhawatiran yang ga perlu. Pikiran akan selalu rileks, ga mudah panik, karena HANYA diisi oleh hal-hal yang kini terjadi :). Karena mau gimanapun kita memikirkan rencana² kita, yang sanggup di-handle oleh otak kita HANYA 2: yang kini dan yang segera setelahnya. Percuma memikirkan banyak hal, tapi pada akhirnya, HANYA DUA (2) HAL, yang sanggup diselesaikan dengan sempurna secara berkelanjutan.

Sekarang kita rinci. Untuk mengerjakan MTK MINAT dengan baik, perlu dikeluarkan catatan tadi di sekolah, siapin buku coret-coretnya, alat² tulisnya seperti pulpen pensil penghapus tip ex, kertas, disiapkan mejanya, bangkunya, dan yang paling penting adalah meluangkan waktu me-review isi catatan sebelum mengerjakan. Itu semua saja telah mengisi ruang² kosong di pikiran dan hati kita. Kegiatan² tersebut bukanlah ecek², tapi nyatanya, ikut mengambil porsi dari pikiran kita. Sudahkah kita nyaman mempersiapkan itu semua? Atau jangan² menganggap remeh? Hal-hal tersebut, walau simpel, sebenarnya ikut menyumbang ke-stres-an ketika diabaikan. Dan jadi kesal karena mikirnya “Kok ga selesai-selesai ya?” Padahal karena kita tidak siap dengan persiapan, dan ingin serba cepat. Ingin serba berganti dengan langsung dan mudah. Karena di pikiran kita, dibiarkan memikirkan banyak hal yang sebenarnya bukan 2 prioritas teratas. Tidak ada gunanya memikirkan banyak hal, tapi pada akhirnya, HANYA DUA (2) HAL, yang sanggup diselesaikan dengan sempurna secara berkelanjutan. Bersabarlah, kuncinya 🙂

2. LUPAKAN SEGERA kesan² perasaan seperti kesal, marah, dan kecewa, atas hal yang terjadi sebelumnya. Misal: ketika di rumah ingin ngerjain PR MTK MINAT, tiba² inget kejadian tentang ga bisa ngerjain ujian kimia tadi di sekolah, kehujanan basah kuyup pas ke sekolah, ditegur guru karena ga bisa maju ke depan ngerjain fisika, ketiduran pas pelajaran bahasa inggris, uang 50 ribu hilang, atau lain-lain. STOP!! Buang semua kenangan pahit itu. Percuma terlalu sedih, karena kejadian yang telah terjadi takkan pernah digulung (diputar ulang) lagi. GA AKAN PERNAH balik lagi. Daripada tenggelam dalam kesedihan dan menyedot SELURUH ENERGI MASA KINI, lebih baik lupakan segera, lalu segera lari dan siapkan diri untuk peluang² perbaikan selanjutnya. Nilai² kita ga akan selamanya jelek. Jika di awal pahit, di akhir harus lebih bangkit! Karena kita diciptakan untuk jadi pemenang, bukan hanya datang, lalu pulang. Batu aja yang permukaannya kasar dan dia benda mati, bisa berharga jutaan bahkan puluhan juta asalkan sabar dirapikan dan diukir indah menjadi hiasan mahal. Itu batu, benda mati. Kita hidup, makhluk hidup, yang tak ternilai harganya, asalkan selalu sabar, berprasangka baik, dan cepat move on 🙂

3. Curahkan perhatian hanya untuk yang sekarang di depan matamu. Kalo lagi bikin PR MTK MINAT, jangan mikirin utang, mikirin ulangan yang seminggu lagi, mikirin deadline presentasi agama, tugas beli buku/tanah liat, balikin catetan temen, mikirin liburan, mikirin jajan apa ya yang enak, mikirin mikirin mikirin dan lain-lain. STOP!! Itu yang akan menguras semua energimu dan bikin pusing. Kalau dirasa sudah mentok, baru pindah ke kegiatan selanjutnya, misalkan menghubungi teman² untuk kerjain biologi. Kalaupun langsung mentok ga bisa ngerjain, mungkin belum ikhlas, atau masih terbayang² bahwa ih MTK itu kan puyeng banget, pusing, ga bisa. Walau itu mungkin benar (MTK itu susah), tapi kalau diingat-ingat terus, INGAT!! ITU SEMUA ADALAH SUGESTI YANG KIAN MELEMAHKANMU, MENGGEROGOTIMU. Dan jadi beneran males ngerjainnya, karena awalnya udah mikir, “Ih MTK mah gw udah ga bisa lah, nyerah, biarin lah seadanya, dan lain-lain pikiran yang ga sehat. ITU JUGA AKAN BIKIN PEGAL JASMANIMU karena ditarik-tarik oleh pikiran itu. Padahal mungkin kalau diterima dengan hati yang ikhlas, santai, dan tidak terburu-buru, satu per satu tabir kegelapan dan kesempitan hati akan dibuka, karena kita berusaha UNTUK ME-NOL-KAN pikiran² negatif seperti itu. Yang negatif, pasti akan membuat pasif, lalu berujung pesimis :((

4. Jangan mudah terpengaruh kata-kata orang lain. Misal: segelintir orang bilang bahwa belajar fisika dan kimia itu memang susah karena: gurunya ga enak, pelajarannya ribet, ga jelas itung-itungannya, tujuannya buat apa sih, atau lain-lain. Nah, kalo kita langsung setuju, tanpa menyaring itu semua, pikiran akan langsung tersugesti negatif tanpa ampun, karena kita menyamakan diri dengan orang lain. Padahal kalau dicoba dijalanin dulu, mungkin kesannya akan beda/kita malah bisa lebih enjoy dari orang² tersebut. Adapun jika memang benar kenyataannya sama dengan yang orang bilang, cobalah untuk bersabar menghadapinya. Jangan terlalu baper dan mager. Kalo bisa memilih, pilihlah yang terbaik yang kita inginkan. Tapi ketika ga bisa memilih, cintailah jalan yang telah terjadi/takdir untuk kita tersebut. In syaa Allah kita akan lebih ringan dan rileks menjalaninya. Pasti ada hikmah terbaik untuk kita yang ga pernah berbalik 🙂

5. Jangan membanding²kan “kepintaran” dan bakatmu dengan orang lain. Tiap orang punya jalan hidup, masa lalu, modal, kecerdasan, dan bakat tersendiri, yang beda dari orang lain. Jika bakat & kecerdasan kita belum terlihat di manapun, jangan nyerah. Anak² remaja seusia kita (maksudnya seusia kalian :D) memang waktu²nya untuk mengeksplor segala sesuatu yang positif. Energi-energinya masih tinggi dan bebas. Harus disalurkan ke segala arah. Jangan maless. Jangan takut kalah, takut nyerah, takut omongan² orang, dan takut patah. Karna kita ga pernah tau, jalan hidup dan pilihan yang akan kita ambil ke depannya akan kayak gimana. Jadi, mari kita jalani, syukuri, nikmati. In syaa Allah kan lapang dan cerah selalu hati kita dan masa depan kita 🙂

6. Jangan banding²kan ukuran kekayaan materi dan fisik dengan orang lain. Mungkin orang di dunia ini yang nyaris sempurna adalah Raisa Andriana dan Isyana Sarasvati hehe.. Terlebih Raisa. Dia perempuan, cantik, tinggi, langsing, suara bagus, udah jelas kaya, punya banyak banget fans, disayang banyak orang dan keluarga. Terlebih lagi, bersuamikan Hamish Daud Wyllie yang juga ganteng, bintang iklan & film, dan seterusnya. Uuwh,, bener² kehidupan yang barangkali amat didamba tiap orang. Eitts.. tapi tunggu dulu! Membanding²kan mungkin akan membuat hidup kita terlihat nelangsa dan menderita daripada orang lain. Padahal sebelum dibanding²kan, hidup kita baik² dan senang² aja. Tapi sekali lagi, kalau yang dibandingkan hanya hal² yang lahiriah (tampak luar) saja, kita akan selalu capek. Karna perbandingan lahiriah dan sementara tersebut akan selalu ada, dan ga pernah usai. Bikin kita ngerasa terus-menerus kalah dari orang lain. Membandingkan boleh, asalkan kita tetap nyaman, membuat lebih terpacu untuk berikutnya, dan menjadikan bersyukur terhadap diri sendiri sampai detik ini 🙂

7. Berdoa selalu, kapanpun dan di manapun, ingat Allah. Karna cuma Allah yang bisa menenangkan dan membakar keragu-raguan di hati kita. Allah Yang Maha Mengendalikan apapun yang mustahil. Yang bisa menolong di saat semuanya buntu. Yang bisa membuat kita tetap bergairah, di saat yang lain pasrah. Percayalah. Allah selalu ada buat kita 🙂

“Mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai oleh Allah daripada mukmin yang lemah. Namun, keduanya tetap memiliki kebaikan. Bersemangatlah atas hal-hal yang bermanfaat bagimu. Minta tolonglah pada Allah, jangan engkau lemah. Jika engkau tertimpa suatu musibah, maka janganlah engkau katakan: ‘Seandainya aku lakukan demikian dan demikian.’ Akan tetapi hendaklah kau katakan: ‘Ini sudah jadi takdir Allah. Setiap apa yang telah Dia kehendaki pasti terjadi.’ Karena perkataan law (seandainya) dapat membuka pintu syaithon.”

(HR. Muslim)

8. Luangkan waktu untuk khusus menambah ilmu agama. Karna ilmu agama adalah kunci kita bisa selamat dan sukses dunia akhirat. Amat letih seseorang yang hidupnya hanya berkutat dan disandarkan pada hal-hal duniawi. Betapa banyak berita yang kini kita jumpai, mereka yang di dalam negeri maupun di luar negeri, memilih untuk bunuh diri sebab ga sanggup menghadapi hidup ini. In syaa Allah kita semua ga akan ada yang bunuh diri. Tapi belajar agama adalah tetap penting. Sebab, kita masih bodoh. Betapa menyejukkannya hidup bila dalam setiap aktivitas kita disandarkan untuk meraih ridho Allah semata. Tidak untuk berbangga-banggaan dengan teman. Tidak mudah stress. Selalu tenang. Btw soal ketenangan, ketenangan adalah salah satu hal yang langka didapat. Ketenangan lahir batin karena Allah selalu membimbing dan memelihara kita dari segala arah. Kita akan semakin mantap melangkah, tidak terombang-ambing, nyaman dan rileks dalam hidup ini. Keseimbangan tersebut hanya bisa diperoleh dengan kita belajar sedikit demi sedikit ilmu agama. Sedikit tapi pasti. Biar pelan, tapi terus berjalan 🙂

9. Luangkan waktu untuk membaca kisah² nyata orang saleh terdahulu. Ilmuwan² saleh dan ulama² berprestasi zaman dahulu, seperti ibnu sina, al-khawarizmi, al-farabi, al-biruni, jabir ibnu hayyan, imam bukhari, dan lain-lain. Agar kita tahu, betapa giatnya mereka menimba ilmu lalu disumbangkan untuk kemaslahatan umat manusia. Mereka tidak mengkotak²an pengetahuan. Mereka mencintai semuanya sekaligus: ilmu agama, ipa, ips, sastra, seni, olahraga, dst, karena semua ilmu berguna sebagai landasan penting untuk keberhasilan hidup dunia akhirat, untuk diri sendiri dan orang banyak.

10. Beranilah untuk tampil beda dan percaya diri dalam artian positif. Jangan hanya ikut-ikutan tanpa landasan. Ikut-ikutan tanpa landasan akan membuat kepribadian kita biasa² saja, tidak menonjol, dan hanya akan bergerak kalau ada teman saja. Padahal, pintu kebaikan² ada di mana saja dan yang mempelopori kebaikan lalu ia ditiru oleh orang², akan mendapat pahala dari orang² yang mengikuti kebaikannya (hadits). Ayo! Saatnya kita jadi pelopor, bukan sekedar pengekor! Jangan kasih kendor! 🙂

11 Rahasia Pemimpin

Apakah kamu sedang jadi PJ/ketua/pemimpin di suatu kegiatan/organisasi? Tips berikut mungkin bisa sedikit membantu.

11 RAHASIA BESAR PEMIMPIN

1. Keberanian yang tak tergoyahkan.
Tidak ada pengikut yang mau dipimpin oleh seorang pemimpin yang tidak memiliki kepercayaan kepada diri sendiri dan keberanian.

2. Pengendalian pribadi.
Orang yang tidak bisa mengendalikan dirinya tidak akan bisa mengendalikan orang lain. Pengendalian diri memberikan teladan yang baik bagi para pengikutnya.

3. Rasa keadilan yang tajam.
Tanpa rasa kejujuran dan keadilan, tidak ada pemimpin yang akan bisa memerintah dan mempertahankan kepercayaan pengikutnya.

4. Keputusan yang pasti.
Orang yang goyah dalam keputusannya memperlihatkan bahwa dia tidak yakin akan dirinya sendiri, dan tidak bisa memimpin orang lain dengan sukses.

5. Rencana yang pasti.
Pemimpin yang sukses harus merencanakan pekerjaannya, dan mengerjakan rencananya. Seorang pemimpin yang bertindak hanya berdasarkan dugaan, tanpa rencana yang praktis dan pasti, bisa dibandingkan dengan sebuah kapal tanpa kemudi. Cepat atau lambat, dia akan menabrak karang.

6. Kebiasaan melakukan lebih banyak daripada yang diminta.
Lakukan lebih banyak daripada yang diminta, niscaya keberkahannya akan kembali padamu jua.

7. Kepribadian yang menyenangkan.
Tidak ada orang yang lamban dan masa bodoh yang akan bisa menjadi pemimpin yang sukses.

8. Simpati dan pengertian.
Pemimpin yang sukses harus bersimpati dengan para pengikutnya. Lebih-lebih, dia harus memahami mereka beserta masalah mereka.

9. Menguasai perincian.
Pemimpin yang sukses memerlukan penguasaan atas perincian kedudukan sebagai pemimpin.

10. Kemauan memikul tanggung jawab penuh.
Pemimpin yang sukses harus mau memikul tanggung jawab untuk kesalahan dan kekurangan pengikutnya. Kalau dia mencoba mengalihkan tanggung jawab, dia tidak akan tetap bertahan sebagai pemimpin. Kalau salah seorang pengikutnya membuat kesalahan, dan memperlihatkan bahwa dirinya tidak cakap, pemimpin harus mempertimbangkan bahwa dia sendirilah yang gagal.

11. Kerja sama.
Pemimpin yang sukses harus memahami dan menerapkan prinsip upaya kerja sama dan bisa mempengaruhi pengikutnya untuk melakukan hal yang sama. Kepemimpinan memerlukan kekuasaan, dan kekuaaaan memerlukan kerja sama.

Sumber: buku Berpikir dan Menjadi Kaya – Napoleon Hill

Kenapa Hidup Tidak Bertambah Mudah?

Kenapa Hidup Tidak Bertambah Mudah?

Ketika menjadi janin yang sudah mempunyai ruh, kita diberi makan ibu melalui plasenta. Oksigen pun mengalir menghidupi sang janin melalui organ tersebut. Semakin hari, kita tumbuh semakin besar di dalam rahim hingga akhirnya siap untuk meluncur ke dunia luar. Tanpa bekerja, tanpa berusaha, kita memperoleh rezeki dari Allah yang diturunkan lewat ibu kita.

Lalu kita menjadi batita, balita, kemudian anak-anak. Pada masa itu, kita juga memperoleh rezeki berupa pangan, sandang, dan papan, melalui orang tua kita, tanpa harus bekerja. Sudah jelas. Karena ketika itu, kita masih anak-anak, yang raganya belum mumpuni dan akalnya belum sempurna untuk mengolah berbagai kejadian yang ada di sekitarnya. Belum mengerti seutuhnya makna-makna kehidupan di sampingnya. Belum bisa menciptakan dan membuat sesuatu yang akan ia makan, gunakan, dan rasakan. Singkatnya, pada tahap anak-anak ini (sampai 12 tahun), kita baru belajar untuk menerima dan mengerti tentang kehidupan.

Kemudian seiring berjalannya waktu, kita diperkenalkan lewat takdir-takdir-Nya, untuk menikmati indahnya dunia. Ini dengan melihat beraneka ragam warna, alam semesta, ciptaan-ciptaan-Nya, maupun teknologi buatan-buatan manusia. Misalnya warna-warni alam semesta melalui pemandangan-pemandangan, proses-proses alam seperti pelangi dan hujan, berbagai tumbuhan, dan macam-macam jenis hewan. Pada tahap remaja ini (sampai umur 15 tahun), kita diharapkan tidak sekedar menerima dan menikmati, tapi memahami juga kenapa alam semesta bisa berlaku seperti itu. Agar, apa yang telah Allah karuniakan bisa seterusnya terjaga dan berkembang menjadi lebih baik lagi selama umat manusia hidup. Tidak lain tidak bukan ini untuk kebahagiaan dan kesejahteraan kita di dunia.

Kalau boleh memilih, tentu jauh lebih bahagia jadi manusia, daripada sekedar jadi batu dan kayu di hutan, hehehe… Separah-parahnya kondisi kita saat ini, in syaa Allah menjadi manusia jauh lebih nikmat dibanding cuma jadi tembok atau jadi kucing di pinggir jembatan 🙂

Let’s see..
Meski kita dan kucing sama² punya panca indra, tapi tetep, kucing ga bisa bedain orang cantik dan orang ganteng. Kucing ga bisa bedain dan memakai baju yang bagus. Kucing ga bisa makan mie goreng, es krim, pizza, anggur, minum es kelapa, dan lain-lain. Kucing ga bisa beribadah seperti kita. Kucing ga bisa ngobrol, main laptop, buka internet, nonton film, nonton yutub, dan jalan-jalan. Dan yang terpenting, kucing ga bisa merasakan dan memberikan cinta, seperti yang bisa manusia rasakan antar satu manusia dengan manusia yang lainnya 🙂

Oke. Balik ke topik 🙂

Nah, di umur kita yang sekarang (mulai dari 14 tahun sampai lulus kuliah), kita sudah tidak bisa lagi tinggal menerima rezeki, tinggal menadahkan tangan lalu dapet makanan. Enggak. Seiring berkembangnya organ², panca indra, perasaan, akal, dan hati, tentu tanggung jawab kita kian bertambah. Ga bisa sama kayak dulu, yang tinggal minta lalu nerima. Kalau boleh mengkomparasi lagi, enakan diri kita yang saat ini kan? Daripada waktu SD dan SMP, yang tantangan-tantangannya gampang terlewati, yang jaringan pertemanannya masih sedikit daripada sekarang, dan yang nikmat-nikmat hidup lainnya yang jauh lebih bisa kita mengerti daripada ketika kita SD dan SMP dulu. Iya ga? hehe

Maka sebab itu, saat ini kita dipersiapkan untuk menjadi generasi yang menciptakan teknologi dan kemudahan-kemudahan di dunia. Kalau bukan kita, siapa lagi? Ga mungkin ngarep sama kucing di pinggir jalan kan? hehe.. Karna kita saat ini tidak lagi berada pada posisi sekedar menikmati. Karena akal kita sudah lebih berkembang dengan baik daripada yang dulu, pastilah tanggung jawab dan tantangannya lebih besar dari sebelum²nya. Mari kita lihat dari hal yang paling sederhana.

Sekarang makanan pokok kita adalah nasi. Dulu kita tinggal beli beras lalu masak dan jadi deh nasi. Tapi, kalo udah SMA, kita harus ngerti nasi itu dari mana, perkembangbiakannya dari mana, gimana cara menanam lalu memanennya, dan seterusnya. Ga bisa seterusnya mengandalkan bapak-bapak petani di sawah/orang-orang di pabrik kan? Mereka akan menjadi tua, sepuh, dan mau ga mau, pasti tergantikan oleh yang muda-muda seperti kita. Belum lagi teknologi-teknologi makin berkembang pesat. Ga mungkin kita cuma jadi generasi penerima, tanpa mau jadi generasi penerus yang memberi dan melanjutkan apa yang telah ada sebelumnya. Ingat! Kita diciptakan tidak selamanya untuk jadi anak-anak dan remaja yang cuma menerima, tapi pasti akan jadi generasi pencipta. Kalo kita ga siap dengan kenyataan ini, kita ga akan pernah jadi sesuatu. Kita akan terlindas. Kalo kita ga bisa memberikan solusi atas permasalahan-permasalahan yang ada, kita pasti akan jadi beban. Pilihannya cuma dua: kalo ga jadi solusi, ya pasti nanti jadi beban.

Karena sedang disiapkan sebagai generasi pencipta, wajar bila ilmu yang dipelajari bertambah susah. Tapi bukan berarti tidak bisa. Sekalinya tantangan tersebut kita pecahkan, kita pasti lebih semangat dan percaya diri. Ingat. Kita sedang disiapkan sebagai generasi pencipta, bukan sekedar generasi penerima.

Maka sedari saat ini, sadari saat ini, bahwa kita diciptakan tidak sebagai penerima yang tinggal pakai, tapi nantinya sebagai pencipta dan pemelihara agar kehidupan bisa menyejahterakan umat manusia. Tidak hanya di bidang sains, tapi juga di bidang-bidang lain, seperti sosial, ekonomi, hukum, agama, seni, sastra, dan sebagainya, yang berguna bagi keberlangsungan hidup di muka bumi. Memberi bahagia dan kelapangan hidup bagi sesama. Menabur banyak manfaat untuk banyak orang.

Niatkan bahwa apapun yang akan dan sedang kita pelajari adalah untuk keberlangsungan hidup banyak orang, yang in syaa Allah berkahnya akan kembali kepada kita, di dunia dan di akhirat.

Aamiin

An amateur in a perfect tour

An amateur in a perfect tour

Alhamdulillah, lagi² bisa bertualang dengan my motor. Si hitam kokoh nan mungil, tapi tidak kerdil (naon siih hhe)..

Oke.

Pada kesempatan kali ini, saya akan berkisah tentang perjalanan saya ke Bandung hari Jumat lalu, 15 September 2017. Ke Bandung mengunjungi kampus saya dahulu, ITB. Biasanya dulu kalo bolak-balik Jakarta-Bandung, pakai travel. Saya jarang pakai kereta karena pilihan waktunya kurang fleksibel dibandingkan dengan travel. Nah, tapi perjalanan yang kemarin ini tidak pakai travel. Saya iseng mencoba alternatif lain, yaitu dengan mengendarai motor.

Gila?? Ya mungkin itulah kata yang sangat sering dan hampir terlontar dari mulut teman² saya setelah mendengar kisah saya sepulang dari Bandung. Ya gimana ga gila? Udah jelas Jkt-Bdg lumayan jauh cuuy. Kalo naik mobil bisa 3 jam lebih dengan macet² dikit. Naik kereta bisa 3 jam. Naik bis malah sampe 4 jam-an. Total jarak pulang pergi naik motor kemarin 336 km, yang terekam dalam spidometer. Bener² di luar akal sehat ini perempuan, kata temen² saya. Kalimat yang barusan tadi tak pernah terlontar, tapi jelas tergambar dari kekagetan dan kemelongoan mereka satu persatu, hehehe..

Bagaimanapun, itulah yang terjadi. Dan alhamdulillah for everything ☺

Karna kalau naik kereta/mobil/bis, seringnya memang capek/ngantuk dan lelah yang dirasa. Mungkin karna ga ada yang bisa dikerjain selama perjalanan, walhasil jadi letih. Tapi keletihan di perjalanan saya kemarin alhamdulillah tidak terlalu berarti karna saya bergerak. Tangan, kaki, dan mata saya “dipaksa” difungsikan seutuhnya agar tiba di Bandung dan kembali ke Jakarta dengan aman sentosa ☺.

Lalu bagaimana kondisi menempuh perjalanan motor dengan total 11 jam pulang pergi? Apa motor matic kecil tetap nyaman dan lancar saat dipakai berjam-jam nonstop? Apakah di tengah petualangan tersebut, banyak terjadi hal yang mengesankan, atau justru mengenaskan (wkkwk)?

Sebelum meneruskan cerita, saya setuju banget dengan gambar di atas: “Difficult roads often lead to beautiful destinations”. Yap. Salah satu alasan saya pergi ke Bandung dengan naik motor (yang tentu tidak lewat tol) adalah untuk merasakan langsung keramaian alam, riuh rendah angin yang menerpa, jalan yang meliuk-liuk, hawa sejuk dan panas yang silih berganti, dan lalu lalangnya berbagai jenis kendaraan dengan pemandangan kiri kanan yang menakjubkan. Saya bergerak ke Bandung sendiri. Karna kalo ngajak yang lain, pasti gempar wkkwk.. Karna Bandung memang termasuk jauh banget bagi orang yang tidak biasa pergi jauh pakai motor, seperti ketika mudik. Dan situasi kemarin memang bukan di musim mudik hehe.. Namun, alhamdulillah sangat aman. Ini karna daerah² penghubung Jakarta dan Bandung kota tergolong ramai, bukan terpencil, seperti Bekasi, Cikarang, Karawang, Cikampek, Purwakarta, Kab. Bandung Barat, dan Cimahi. Beberapa dari daerah tersebut adalah pusat² industri yang sering dilintasi oleh truk² dan kendaraan² bermotor dengan nomor polisi bervariasi. Di antaranya B, E, F, T, Z, dan D.

Selain itu, saya ingin menjajal alternatif lain cara ke Bandung. Apakah perjalanan bisa lebih hemat dan juga menarik, dengan naik motor? Berhubung ke depannya ada beberapa keperluan di Bandung. Karna pun, saya orangnya penasaran banget dengan cerita² orang yang berhasil pulang pergi Jkt-Bdg dengan naik motor. Mungkin untuk sebagian orang, adalah lazim bila pergi² jauh pakai motor. Tapi tidak untuk saya, yang kata orang², anaknya relatif penurut wkkwkk.. Apalagi saya termasuk orang yang susah hapal jalan. Ke BP KMB dan PPC aja perlu minimal 2-3x ditunjuki jalan sampe akhirnya saya benar² hapal jalannya pergi pulang.

Oke lanjut..

Nah, yang kemarin ke Bdg, berbekal dengan cerita orang² di internet dan papan hijau petunjuk jalan, saya berangkat dari rumah pukul 9.40 dan tiba di ITB pukul 15.00. Sekitar 5 jam. Ada berhenti sebentar untuk isi bensin saja, tidak untuk makan, karna saya tidak lapar hehe.. Ntah kenapa mungkin karna saya harus berlomba dengan waktu agar nyampe tidak kesorean, jadi ga laper. Tapi saya sungguh² menikmatinya. Karna saya senang mengendarai motor. Ibarat jadi kapten di atas kapal sendiri hehe.. Saya bisa mengatur kecepatan, mengamati lingkungan sekeliling saya, menjumpai jalan² yang belum pernah terlintasi, menyaksikan keindahan² alam dan makhluk²-Nya, merasakan hembusan angin dari yang keras sampai yang halus, melalui jalan² rata lalu berbukit, merasakan nuansa debu dan tanah dari kota² berbeda, merasa senasib sepenanggungan dengan pengendara² motor lain hehe.. Terik sampai adem trus terik terus adem lagi. Melewati kota² yang dulu hanya saya liat dari dalam mobil dan kereta. Dan sensasi² lain yang langsung dialami dari ujung kepala sampai ujung kaki. Alhamdulillah.

Akan tetapi, sayangnya, saya tidak menjepret² foto karena diburu dengan waktu. Karna perjalanan kemarin adalah perjalanan yang ditujukan untuk eksperimen waktu. Trus buktinya apa? Buktinya saya terekam CCTV di lampu merah pasteur. Ketika itu lampu sedang berwarna merah, dan ada motor hijau berplat E, yang berhenti melebihi garis. Lantas segera terdengar suara pak polisi dari speaker memperingatkan agar mundur sedikit. Nah, di samping sedikit belakang motor hijau itulah posisi saya berhenti hehe.. Ngeri juga rasanya kayak “diteriaki”, tapi untung alhamdulillah bukan saya ☺.

Alhamdulillah, kondisi saya dari awal sampai akhir perjalanan di rumah sehat wal afiat, tidak berkurang satu apapun, kecuali bensin di motor saya hehe.. Bensin hanya merogoh 55 rb pergi pulang. Motor pun sebelumnya telah diganti oli dan dicek remnya. Merknya beat pop hitam matic. Cuma setiba di rumah, pinggang saya pegel banget karna duduk berjam-jam di motor. Di luar itu, aman terkendali dan tidak mogok sedikitpun.

Perjalanan seharian tersebut cukup melelahkan sebab menggunakan motor memakan waktu kisaran 11 jam pergi dan pulang. Karna saya memang baru pertama kali, jadi ada sesekali tersendat karna ga tau jalan haha.. Tapi tinggal nanya sama petugas parkir/tukang ojeg/orang terminal. Di luar itu, bepergian kali ini amat mengesankan dan terpuaskan, serupa mendaki gunung. Awalnya berat, tapi senang banget karena berhasil melalui tantangan² yang ada dan ikut bersinggungan dan berbaur dengan pesona alam sekitar. Alhamdulillah